hukum merayakan lailatul qadar tiap tanggal 27 ramadhan

Apa hukum merayakan malam lailatul qadar yang biasa dilaksanakan tiap tanggal 27 Ramadhan?

Lajnah Da’imah menjawab:
Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammadصلي الله عليه وسلم dan seburuk-buruk perkara adalah yang diada-adakan. Adapun petunjuk Nabi صلي الله عليه وسلم dalam bulan Ramadhan adalah memperbanyak ibadah, seperti shalat, membaca Al-Qur'an, bersedekah dan bentuk-bentuk amal shaleh lainnya. Begitulah yang biasa dilakukan oleh Rasulullah pada tiap-tiap bulan Ramadhan. Bila Ramadhan telah memasuki sepuluh malam terakhir beliau lebih bersungguh-sungguh dalam melakukan ibadah. 

Pada malam-malam tersebut biasanya beliau membangunkan keluarganya, mengencangkan ikat pinggangnya dan menghidupkan malam-malam tersebut dengan shalat tarawih. Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

"Barangsiapa melakukan shalat malam pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu." (Muttafaq ‘alaih)
Rasulullah صلي الله عليه وسلم juga bersabda:

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

"Barangsiapa melakukan shalat malam pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengaharap pahala dari Allah akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu."(Hadits Muttafaq ‘alaih) Bukhari no. 37, 1905, 1802; Muslim no. 759, 760 

Rasulullah صلي الله عليه وسلم menjelaskan, bahwa malam Lailatul Qadar terdapat pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, tepatnya pada salah satu dari malam ganjilnya. Dalam hal ini beliau صلي الله عليه وسلم bersabda:

الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ فِي الْوِتْرِ مِنْهَ

“Carilah (lailatul qadar) pada malam ganjil sepuluh hari terakhir." H.R. Ahmad di dalam Musnad-nya V/40; dan asalnya ada dalam Shahihain, Bukhari no. 1912, 1913; Muslim no. 1165.
Beliau صلي الله عليه وسلم juga bersabda,

الْتَمِسُوهَا فِي تِسْعٍ يَبْقَيْنَ أَو سَبْعٍ يَبْقَيْنَ أَوْ خَمْسٍ يَبْقَيْنَ أَوْ ثَلَاثِ أَوَاخِرِ لَيْلَةٍ

“Carilah pada sembilan, tujuh, lima atau tiga malam yang tersisa atau pada akhir malam.” (Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi (hadits no. 794) dan beliau berkata, "Hadits ini hasan shahih." Dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Shahih At-Tirmidzi I/417 )

Nabi صلي الله عليه وسلم pernah mengajari Aisyah رضي الله عنها sebuah doa yang dibaca ketika mendapatkan malam lailatul qadar. Dalam kitab Musnad-nya Ahmad meriwayatkan, bahwa Aisyah رضي الله عنها berkata, 'Wahai Nabi Allah, jika aku mendapatkan malam tersebut, apa yang aku katakan?" Nabi صلي الله عليه وسلم menjawab, "Ucapkanlah:

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عُفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

"Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf dan suka memaafkan, maka maafkanlah aku. " Diriwayatkan oleh An-Nasa'i dalam As-Sunan Al Kubra no. 7712, Ibnu Majah no. 3580 dan At-Tirmidzi no. 3513. At-Tirmidzi berkata, "Hadits ini hasan shahih." Dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Shahih At-Tirmidzi III/446 

Itulah petunjuk Rasulullah صلي الله عليه وسلم dalam mengisi bulan Ramadhan dan malam lailatul qadar.

Adapun perayaan malam lailatul qadar, yang dianggap jatuh pada tanggal 27 Ramadhan, maka itu adalah perbuatan yang menyimpang dari petunjuk Rasulullah karena Rasulullah صلي الله عليه وسلم tidak pernah merayakan malam lailatul qadar. Jadi, perayaan malam lailatul qadar tidak lain hanyalah bid'ah, yaitu perkara yang baru dalam agama kita ini, yang tidak ada contohnya dari Rasulullah 

hukum merayakan lailatul qadar tiap tanggal 27 ramadhan

baca juga: gambaran fisik bangunan STAI ASSUNNAH

(Fatawa Lajnah Da'imah 111/40, dinukil dari kitab Fatawa Muhimmah li Umumil Ummah)

Disalin dari Majalah Fatawa Vol. 01/I/1423_2002, hal 11-12 dengan judul: Fatwa Perayaan Malam "Lailatul Qadar" Pada Tiap Tanggal 27 Ramadhan

donasi anda membantu eksisnya blog dakwah kami ini, kirim ke 3343-01-023572-53-6 (rek bri simpedes) atas nama atri yuanda

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini