kisah Syaikh Yahya dari Amerika tentang pertolongan allah

kumpulankonsultasi- Sebuah cerita tentang Syaikh Yahya dari Amerika, yang mengorbankan kesuksesan dunia demi memperoleh keridhaan Allah Subahanahu wa Taala. Sebuah kisah lucu dengan nilai moral yang dalam…

Saya tak tahu apa yang saya pikirkan waktu itu. Saya akan menghadapi ujian Mata kuliah Ilmu Forensik. Dosen saya saat adalah Profesor Melon B. Beliau masih mengajar sampai saat ini. Anda bisa mencari namanya di Google: Universitas Toronto, Pofesor Melon B. Dan beliau menjabat sebagai Ketua Jurusan waktu itu. Ketika itu saya mengambil jenis forensik psikologi dan saya akan menghadapi ujian mata kuliah itu, yang jadwalnya bertepatan dengan Shalat Jumat. Saya diminta untuk jadi imam oleh takmir masjid yang lokasinya jauh dari kampus. Minimal sekitar 25 menit berkendara dari kampus, bahkan jika saya berkendara dengan kecepatan super. Karena itu saya menghubungi takmir masjid.


“Akhi Yahya, tak ada orang lagi selain anda, anda harus datang.” kata Takmir.

Saya berkata kepadanya,”Saya ada ujian Akhi.”

Takmir berkata,”Tolonglah Akhi.”

Saya berkata,”Baiklah, biar saya bicara dengan Profesor saya dulu.”

Setelah itu saya menghubungi Profesor dan berkata, ”Bisakah saya menemui anda di kantor?” Profesor berkata, ”Ya silakan datang, Mister Ibrahim.” Saya pun pergi ke sana. Setelah sampai, saya katakan padanya, ”Pak ujiannya akan dimulai pukul 1, tapi saya harus Shalat Jum’at pukul 1, dan karena saya harus shalat di masjid yang jauh dari sini, di daerah Massassagua, perjalanannya membutuhkan setidaknya 25 hingga 30 menit. Sementara ujiannya sekitar 50 menit dari jam 1 hingga 1:50 siang.

Itu artinya saya hanya akan punya sisa waktu 20 menit, apakah anda tidak keberatan jika saya mengambil ujian mulai pukul 12 siang…”. Sebelum saya selesai bicara, beliau telah menimpali. Beliau berkata, ”Kami di sini bukan untuk menyesuaikan kebutuhan anda, anda ikut ujian atau tidak itu urusan anda. Berapa pun waktu yang anda punyai itulah waktu anda. Kami tidak bisa mengabulkan permintaan anda.” Saya berkata,”Baiklah tak apa.” Saya akan tetap pergi Shalat Jum’at.

Hari itu pun tiba, setelah selesai shalat dan salam, saya langsung bersegera keluar masjid, melangkah diantara begitu banyak jamaah, menuju mobil. Saya meluncur ke kampus. Hingga saya masuk kelas pukul 1:40 sekitar 10 menit tersisa. Dan Profesor tersenyum pada saya ketika memberikan kertas ujian. Anda pasti tahu bagaimana senyum itu, bukan? Setelah itu saya duduk. Soalnya waktu itu pilihan ganda. Anda tahu soal pilihan ganda bukan, kita hanya disuruh mengarsir lingkaran sebagai jawaban yang dirasa tepat.

Saya baca soalnya, tentang psikologi dan psikiatrik. Soal pertama saya jawab “C”, soal kedua saya jawab “C”, soal ketiga saya jawab “C” saya berpikir ada yang tak beres dengan jawaban saya. Tapi saya tak punya waktu lagi untuk membaca soalnya ulang. Soal keempat saya jawab “C”, hingga waktunya tinggal 1 menit lagi, saya langsung jawab semuanya “C” ”C” ”C” ”C”… Jadilah saya jawab 80 soal itu dengan “C”.

Setelah ujian itu, kami punya liburan semester selama beberapa hari. Dan setelah kembali ke kampus, saya merasakan ada hal yang aneh ketika bertatap muka dengan Profesor. Di dalam kelas, ketika pembagian hasil ujian dilaksanakan, Profesor memberikan semacam mukaddimah singkat, ”Ujian ini diharapkan menjadi bagian dari latihan kejiwaan bagi kalian. Dan kami berkeinginan melakukan sesuatu hal yang berbeda tahun ini. Kami membuat semua jawaban atas soal itu “C” untuk mengetahui siapa di antara kalian yang ragu, karena kalian pasti berpikir tak mungkin menjawab “C” untuk keseluruhan soal.

kisah Syaikh Yahya dari Amerika tentang pertolongan allah

Saya berkata dalam hati, ”Tapi karena saya tak membaca soalnya, jadinya saya menjawab semua soal dengan “C”. Itulah pertolongan dari Allah.

Setelah Profesor memberikan kertas hasil ujianya kepada kami semua, beliau berkata, ”Kami tidak akan melakukan hal ini lagi, karena ada hal terkhusus terjadi. Hal itu mengakibatkan ketidakberesan statistik.”

Saya ceritakan ini bahwa kejadian ini benar-benar terjadi, demikianlah Allah menolong hamba-hamba-Nya yang memilih melakukan sesuatu karena Allah. Itulah gaya seorang muslim. Jangan sekali-kali meninggalkan Shalat Jumat

sumber: Akhwat Indonesia

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini