nasehat syeikh ibnu taimiyyah "Jangan Menjadi seperti iblis"

 لا تَكُنْ إبْلِيسياً! |قالَ شيخُ الإِسلامِ ابنُ تيمية -رحمهُ اللّه-: «ﻓﺈﻥّ ﺁَﺩﻡ -ﻋﻠﻴﻪِ اﻟﺴَﻼﻡ- ﻟﻤّﺎ ﺃَﺫﻧَﺐ ﺗَﺎﺏَ؛ ﻓﺎﺟِﺘَﺒﺎﻩُ ﺭﺑّﻪُ ﻭﻫَﺪاﻩُ.. ﻭﺇﺑﻠﻴﺲُ ﺃﺻﺮّ ﻭاﺳﺘَﻜﺒﺮ ﻭاﺣﺘﺞّ ﺑﺎﻟﻘﺪﺭ؛ ﻓﻠَﻌﻨﻪُ ﻭﺃﻗَﺼَﺎﻩُ!. - ﻓَﻤﻦ ﺗَﺎﺏَ ﻛﺎﻥ ﺁﺩَﻣِﻴّﺎً، ﻭﻣﻦ ﺃَﺻَﺮّ ﻭاﺣْﺘﺞَّ ﺑﺎﻟﻘَﺪْﺭ ﻛﺎﻥَ ﺇﺑﻠِﻴﺴِﻴﺎً.. 
• ﻓﺎﻟﺴُﻌَﺪاء يَتّبِعون ﺃَﺑﺎﻫُﻢ ﺁﺩَﻡ.
• ﻭاﻷَﺷٍﻘِﻴﺎء يَتّبِعون ﻋَﺪّﻭﻫُﻢ ﺇِﺑﻠِﻴﺲ!.  (مجموعُ الفتاوى: ٢٤٣/٨).

(( Sesungguhnya Nabi Adam alaihis salam ketika berbuat dosa bertaubat , maka Allah memilihnya dan memberinya petunjuk.

Dan iblis terus-menerus dan sombong dalam kedurhakaan dan berdalih perbuatan durhakanya sudah ditakdirkan, maka Allah melaknatnya dan menjauhkan dari rahmatNya.!

-Maka barangsiapa yang bertaubat maka seperti Nabi Adam, dan yang terus menerus dalam kedurhakaan dan berdalih ditakdirkan maka seperti iblis.
nasehat syeikh ibnu taimiyyah "Jangan Menjadi seperti iblis"

@ maka orang yang bahagia ialah yang mengikuti bapak mereka Nabi Adam.

@ dan orang yang celaka ialah yang mengikuti musuh mereka iblis.

Catatan:
Orang boleh berdalih dengan takdir ketika mendapat musibah.
Misal: kecelakaan ini sudah ditakdirkan, hendaknya kita 1.bersabar
2.mengharap pahala dari Allah.

Adapun berdalih  ditakdirkan berbuat maksiyat dalam keadaan terus-menerus berbuat maksiyat, maka ini tidak boleh dan tercela.

repost from akh sudirman
Powered by Blogger.