izin menetap di jerussalem untuk warga palestina semakin di batasi

izin menetap di jerussalem untuk warga palestina semakin di batasi
kelompok hak asasi manusia Palestina telah menyerukan kepada masyarakat internasional untuk menekan Israel untuk menghentikan mencabut izin tinggal Orang Yerusalem warga Palestina 'berdasarkan "pelanggaran persekutuan dengan negara Israel."

Sebuah koalisi enam organisasi yang bekerja di Yerusalem mengundang diplomat ke sebuah konferensi di kota pada hari Kamis, di mana mereka mengatakan tindakan hukuman itu berisiko menjadi kebijakan resmi.

Munir Nuseibeh, direktur al-Quds University Community Action Center, mengatakan ada 13 kasus yang diketahui dari Kementerian Dalam Negeri Israel menggunakan satu kriteria, tetapi itu cendrung meningkat yang perlu disorot.

"Jika patokan persekutuan direkatkan dalam sistem hukum Israel, banyak warga Palestina akan kehilangan tempat tinggal mereka," katanya, mengklaim bahwa jika disahkan oleh Mahkamah Agung Israel, kebijakan itu akan mempengaruhi ribuan Orang Yerusalem yang tidak bisa diharapkan untuk merasakan loyal kepada Israel.

Dia mengatakan bahwa sementara patokan persekutuan baru tidak secara eksplisit digunakan terhadap semua, ada kecenderungan perempuan kontroversial aktivis "Murabitaat", yang memprotes kunjungan Israel untuk Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, setelah izin mereka dicabut dan diberitahu hal itu karena mereka sudah pindah adanya "pusat kehidupan" jauh dari Yerusalem, meskipun masih tinggal di kota.

Aseil Abu Baker, seorang pengacara di kelompok hak asasi manusia al-Haq, mengatakan kebijakan pencabutan izin tinggal bersifat menghukum meninggalkan Orang Yerusalem warga Palestina "dalam ketakutan menerus dan ketidakpastian".

"Ini semua adalah bagian dari [kebijakan] Israel mengendalikan jumlah terbesar dari tanah dengan jumlah paling sedikit warga Palestina yang tinggal di atasnya," katanya.

Kriteria tidak resmi digunakan oleh Israel pada bulan Januari untuk mencabut izin tiga remaja warga Palestina dituduh melempari mobil Israel dan seorang pria 21 tahun yang terlibat dalam serangan senjata fatal.


Pada bulan Februari, kelompok hak asasi manusia Israel Hamoked meluncurkan petisi di pengadilan tinggi Israel untuk kontes langsung kementerian dalam negeri untuk mencabut izin untuk "pelanggaran persekutuan".

Kebijakan ini pertama kali digunakan pada tahun 2006 untuk mencabut izin tiga politisi warga Palestina dianggap anggota senior Hamas gerakan sayap politik.

Setelah Israel menguasai Yerusalem Timur yang diduduki pada tahun 1967, penduduk Palestina yang telah dibutuhkan izin tinggal untuk hidup di kota tapi Israel telah mencabut izin lebih dari 14.500 kali sejak itu, menurut kelompok hak asasi manusia warga Palestina. [aa]

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini