Komandan Garda Revolusi Iran mengancam Arab Saudi dengan menggunakan pedang Houthi

Mohammad Ali Jafari Komandan Garda Revolusi Iran
Komandan Garda Revolusi Iran Mayor Jenderal Mohammad Ali Jafari menyatakan ancaman kepada Arab Saudi kemarin dalam menanggapi deklarasi Riyadh yang menyatakan bahwa Hizbullat Lebanon yang didukung oleh Iran adalah organisasi teroris.

Pada pertemuan pertama para pemimpin Garda Revolusi yang diadakan pada pergantian tahun Iran baru-baru ini, Jafari mengatakan bahwa pasukannya “memiliki rencana yang telah disiapkan dan rancangan untuk menanggapi Arab Saudi” dan “menunggu perintah” untuk melaksanakannya. Dia menekankan bahwa Teheran akan membela Hizbullat dengan semua kekuatannya untuk “memperkuat posisinya di Lebanon dan wilayah Timur Tangah”.

Pada saat wilayah Timur Tengah tengah bersiap untuk mengakhiri perang di Yaman, Jafari mengatakan bahwa negaranya “tidak akan meninggalkan orang-orang Yaman sendiri” dan “bahwa pedang dari kelompok ‘Ansar Allah’ (Houthi) akan lebih tajam”.

Komandan Garda Revolusi juga mendukung gagasan untuk “mengekspor” revolusi Iran di luar negeri dan menekankan pentingnya “rekayasa” revolusi dan memperluas domainnya di wilayah internasional.

Jafari mencoba untuk membela posisi negaranya atas intervensi militer di Suriah, dan mengklaim bahwa partisipasi pasukan Iran dalam perang di Suriah adalah tindakan untuk menanggapi “strategi Inggris, Amerika dan Zionis yang ingin membagi-bagi Suriah”.

Pada tingkat domestik, Jafari terus menyerang kebijakan-kebijakan Presiden Iran Hassan Rouhani dan pemerintahannya, sehari setelah Rouhani membela kesepakatan nuklir dan prestasinya untuk Iran. Menanggapi komentar Rouhani ini, Jafari mengatakan bahwa menjadikan perjanjian nuklir menjadi “model” adalah bentuk “penghinaan” dan bahwa mereka yang membela berlanjutnya kesepakatan tersebut adalah “tanpa sadar mengambil jalan untuk kontra-revolusi dan ingin mempermalukan orang-orang hebat kami “. Rouhani telah banyak diserang oleh Pemimpin Iran Ali Khamenei yang berbicara tentang perjanjian internal sepanjang baris kesepakatan nuklir dan diskusi yang mendahului kesepakatan tersebut. [Asharq al Awsat/middleeastupdate]

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini