kunjungan raja salman diharapkan dapat memulihkan hubungan turki dengan mesir

pertemuan raja salman dengan erdogan
kunjungan resmi Raja Salman bin Abdul aziz al-Saud untuk Ankara sebelum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) KTT yang diselenggarakan oleh Turki diharapkan untuk mengambil langkah positif antara kedua negara ke tingkat yang penting.

KTT OKI yang akan diadakan di Istanbul pada 14 April dan 15 berkata perwakilan kantor Presiden Turki ini.

Presiden Recep Tayyip Erdogan akan menjadi tuan rumah acara tersebut.

Kursi di Timur Tengah dan Asosiasi Peneliti Afrika ', Prof. Zekeriya Kursun - berbicara kepada Anadolu Agency - mengaitkan pentingnya kunjungan raja ke Turki sebelum KTT.

Menyarankan kunjungan resmi Raja Salman ke Turki setelah Mesir bisa dievaluasi sebagai kemampuan Arab Saudi untuk menengahi antara Ankara dan Kairo, Kursun mengatakan: "Baik Turki dan Mesir memiliki pemahaman tentang pentingnya kerjasama dari dua negara. saya berpikir bahwa Arab Saudi dapat memainkan peran katalis (memberi pengaruh positif percepatan maslahat bersama) . "

Direktur Sakarya Universitas Institusi Timur Tengah Prof. Kemal Inat mengatakan bahwa Turki tidak ingin mengubah kebijakannya sumbu utama seraya membenahi hubungan dengan Mesir.

"Saya berpikir bahwa hubungan Turki dengan Mesir tidak mungkin untuk diperbaiki jika tidak ada perubahan status penahanan dan hukuman mati presiden terguling Mohamed Morsi dan jika Ikhwanul Muslimin tidak diberi kesempatan untuk melakukan politik", katanya.

Ketua Institut Berpikir Strategis, Prof. Birol Akgun menyatakan bahwa meskipun kedua negara dijalankan oleh rezim yang berbeda, mereka mempertahankan hubungan baik di bidang ekonomi dan politik terhitung sejak tanggal berdirinya yayasan masing-masing.

Dasar bagi Politik, Ekonomi dan Sosial Research (SETA) Umum Koordinator Deputi Muhittin Ataman mengatakan: "Kami tahu bahwa ada masalah serius antara Turki dan Mesir ini harus melunak." Menambahkan bahwa Raja Saudi berpikir bahwa hubungan antara Turki dan Mesir dapat meningkatkan dengan kesempatan KTT OKI.

Hubungan Internasional kepala departemen Uludag University, Prof. Tayyar Ari menyatakan bahwa Iran di wilayah ini adalah salah satu alasan untuk pengembangan hubungan antara negara-negara dalam hal baru-baru ini.

Hubungan antara Kairo dan Ankara telah menyaksikan ketegangan sejak kudeta militer terhadap Morsi.


Hubungan lanjut memburuk ketika pada 24 November 2013 ketika Mesir mengumumkan mempertimbangkan utusan Turki menjadi "orang yang tidak diinginkan" dan mengurangi tingkat hubungan diplomatik dengan Ankara.

Ankara menanggapi dengan tindakan serupa.

Turki telah mengumumkan kebijakan tak campur tangan dalam urusan Mesir dan telah menekankan dukungannya untuk demokrasi dan kebebasan rakyat Mesir.

Turki juga telah berulang kali berdiri melawan kudeta militer karena mereka berakhir di jalur demokrasi, seperti yang terjadi setelah 2013 kudeta terhadap Morsi. [aa]

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini