NAPAS TILAS SEJARAH BERDIRINYA KERAJAAN ARAB SAUDI

Sejarah berdirinya Kerajaan Saudi tidak terlepas dari peran 2 tokoh utama  yaitu Syaikhul Islam Muhammad bin Abdul Wahab dan Muhammad bin Su’ud. Kedua tokoh inilah yang menjadi pondasi berdirinya Kerajaan Arab Saudi.

Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab
Syaikhul Islam Muhammad bin Abdul Wahhab bin Sulaiman dilahirkan tahun 1115 H atau 1703 M. Beliau berasal dari sebuah  keluarga yang sangat agamis. Bapak beliau adalah seorang Qadhi (hakim syar’i) di Uyainah dan Huramila’, begitu pula Kakek beliau Sulaiman adalah seorang ulama yang sempat memiliki sebuah karya tulis yang membahas sebuah permasalahan bertemakan ibadah  haji. Di antara kakek-kakek  beliau  yang kesekian yang terkenal sebagai seorang ulama pula adalah yang bernama Abdul Qadir bin Buraid salah seorang ulama hambali. Begitu pula kakek beliau Ahmad bin Muhammad bin Musrif pernah menjadiQadhi di Najd.

Tumbuhnya beliau dalam keluarga yang sangat perhatian dengan agama ini memberi pengaruh yang sangat besar terhadap keagamaan dan kepribadian beliau. Pada usia 10 tahun atau kurang, beliau telah menghafal Al Quran. Pada usia 13 tahun beliau menikah. Sehingga kehidupan beliau semakin tenang dalam keadaan semangat menuntut ilmu tetap kokoh, sampai-sampai ayah beliau terkagum-kagum dengan putranya. Bahkan ayah beliau pernah mengatakan,” Sungguh aku banyak mengambil faedah ilmiah dari anakku.” Dalam keadaan ayah beliau adalah seorang ulama.

Perkembangan keilmuan beliau terus bertambah. Berbagai buku-buku beliau baca. Sampai pada akhirnya beliau mengikuti ibadah haji dan bertemu dengan para ulama di negeri Hijaz. Pada ibadah haji yang pertama beliau begitu terkesan dengan perkumpulan kaum muslimin yang begitu banyak dan bertemu dengan beberapa ulama, diantaranya adalah Syaikh Abdullah bin Ibrahim bin Saif an Najdiy. Beliau begitu terkesan dengan Syaikh bin Ibrahim An Najdiy ini sehingga beliau pun banyak mengambil ilmu darinya.

Sepulang menunaikan ibadah haji, tumbuh rasa rindu beliau kepada negeri Hijaz (Madinah dan Mekah) sehingga kemudian beliau pun kembali ke Madinah untuk menuntut ilmu. Beliau kembali bertemu dengan syaikh Abdullah bin Ibrahim An Najdiy. Syaikh Abdullah bin Ibrahim adalah seorang ulama yang sangat mumpuni terutama dalam bidang aqidah dan sangat mengetahui keadaan negeri Uyainah, asal Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab. Beliau pun sangat menekankan  kepada Syaikh Muhammad bin Abdullah Wahab untuk mempelajari bab tauhid dan aqidah. Beliau mengarahkan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab muda untuk mempelajari kitab-kitab Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dan Ibnul Qoyyim.

Suatu saat Syaikh Abdullah bin Ibrahim berkata kepada muridnya ini,” Maukah aku perlihatkan kepadamu persenjataan yang aku persiapkan? Mari masuk!” Maka masuklah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab. Setelah masuk, maka terlihatlah sebuah perpustakaan yang besar yang berisi buku-buku yang begitu banyak. Beliau berkata, “ Inilah senjata. Engkau harus mempelajari  buku-buku ini!” Ini menunjukkan betapa semangatnya sang guru; di sisi lain ini juga menjadikan semakin kuat semangat Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab untuk terus menuntut ilmu.

Di Madinah, beliau juga bertemu dengan Syaikh Muhammad Hayah al Sindiy seorang ulama hadits yang ahli di bidang hadis dan mempunyai beberapa karya di bidang hadis. Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab pun banyak mengambil ilmu dari Syaikh Muhammad Hayah al Sindiy. Setelah beberapa saat menuntut  ilmu di Madinah kemudian beliau pulang ke negerinya.

Akan tetapi keinginannya untuk menuntut ilmu belum lah pupus. Apalagi ketika melihat betapa banyak kemungkaran-kemungkaran yang terjadi di negeri beliau, menjadi tambah kuat keinginan beliau untuk melanjutkan menuntut ilmu. Maka beliau pun melanjutkan perjalanan menuntut ilmu ke Bashrah. Di sana beliau belajar dari beberapa guru di antaranya  seorang ulama Syaikh Al Majmu’i.

Di Basrah ini pulalah beliau menulis sebuah kitab yang kita kenal sebagai Kitabut Tauhid. Beliau menulis kitab ini karena melihat kondisi Irak  yang tidak jauh berbeda dengan keadaan di Najd yang saat itu banyak terjadi kesyirikan. Beliau menulis kitab ini sebagai bentuk kecemburuan terhadap Islam dan kaum muslimin. Kecemburuan yang memunculkan upaya untuk membenarkan aqidah kaum muslimin.

Setelah dari Bashrah beliau pulang kembali ke negeri Najd. Sebelum kemudian kembali melanjutkan rihlahnya dalam menuntut ilmu  ke negeri Ahsa’. Di sana beliau belajar kepada Syaikh Abdullah bin Fairuz sebelum akhirnya pulang kembali ke Uyainah.
Uyainah dan Sekitarnya
Keadaan Uyainah dan sekitarnya  ketika itu sangat memperihatinkan. Walaupun pada umumnya secara lahiriyah mereka adalah kaum muslimin akan tetapi pada kenyataannya perbuatan kesyirikan demikian merebak. Pada saat itu, ada sebuah kuburan yang sangat diagungkan yaitu kuburan Zaid bin Khaththab saudara Umar bin Khaththab. Zaid meninggal di daerah itu (Yamamah) pada saat berperang melawan Musailamah al Kadzab dan dimakamkan di sana. Akibat dari jauhnya kaum muslimin dari  ilmu agama terutama ilmu tauhid maka kuburan ini saat itu menjadi kuburan yang sangat diagungkan.

Diterangkan oleh Al Ustadz  Mas’ud An Nadwiy penulis kitab ‘Syeikh Muhammad bin Abdul Wahab muslihun mazhlum muftara’ alaihi’ bahwa pada saat itu banyak terjadi kemungkaran di Jazirah Arab, dan ternyata di Najd memiliki kondisi yang lebih jelek dibandingkan daerah sekitarnya. Di daerah Jubailah kuburan Zaid bin Khaththab dijadikan tempat persembahan/ peribadahan. Di daerah Dir’iyyah banyak kubah-kubah di kuburan – yang katanya kuburan para sahabat- yang dijadikan tempat ibadah. Di daerah Huraimila demikian juga terdapat kuburan lain yang diagungkan dan diibadahi. Sedemikian rusaknya keadaan saat itu sampai-sampai jika ada seorang wanita yang tak kunjung mempunyai keturunan, akan datang ke kuburan-kuburan itu untuk berdoa meminta keturunan.

Kondisi yang seperti ini tentu sangat memprihatinkan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab sehingga beliau sangat berkeinginan  untuk mengubah kondisi ini. Pada saat itu beliau beserta orangtua dan anggota keluarga yang lain sempat pindah dari Uyainah ke Huraimila. Setelah ayah beliau meninggal di Huraimila, maka beliau pun pindah kembali lagi ke Uyainah. Pada saat itulah kemudian beliau bertemu dengan penguasa Uyainah Usman bin Mu’ammar dan  menawarkan kepadanya prinsip-prinsip dakwah Islam yang alhamdulillah kemudian disambut..

Bersama Penguasa Uyainah
Pertemuan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab dan Penguasa Uyainah -Usman bin Ma’mar- melahirkan sinergi yang kuat. Maka mulai saat itulah terjadi ta’awun, kerjasama  saling bantu-membantu berlandaskan syariat  dalam dakwah antara Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab dengan Usman bin Mu’ammar.

Terjadilah kegiatan amar ma’ruf nahi munkar berpadu antara ulama dan umara. Sampai kemudian mereka berhasil menghilangkan bangunan di kuburan Zaid bin Khaththab yang diibadahi. Hal ini tentu sesuai dengan perintah Rasulullah ketika suatu ketika bersabda  kepada Ali bin Abi Thalib ,

لَاتَدَعَتِمْثَالًاإِلَّاطَمَسْتَهُوَلَاقَبْرًامُشْرِفًاإِلَّاسَوَّيْتَهُ
“Janganlah engkau membiarkan gambar kecuali engkau hapus dan tidak pula kubur yang ditinggikan kecuali engkau ratakan.”. [H.R. Muslim no. 2240, Kitab Al-Jana`iz, bab Al-Amr bi Taswiyatil Qabr] .

Maka ketika itulah Syaikh bekerjasama dengan penguasa melaksanakan wasiat tersebut. Orang-orang yang mengagungkan kuburan tersebut menunggu-nunggu kecelakaan terjadi terhadap syaikh yang mereka yakini akan menimpa bagi siapa saja yang mengganggu kuburan tersebut.

Namun, alhamdulillah khurafat mereka ini tidak terwujud. Syaikh dan para pengikutnya tetap dalam keadaan baik dan sehat.

Tujuan dakwah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab mencangkup beberapa hal.

Yang pertama dan paling utama adalah mengesakan Allah dalam beribadah. Inilah inti dakwah beliau. Dan itu pula lah inti dakwah para Rasul sejak Nabi Adam sampai Nabi Muhammad .

Yang kedua, menolak kesyirikan dengan berbagai macam bentuknya. Dan ini juga misi dakwah seluruh  para Rasul. Di dalam Al Quran begitu banyak tersebutkan kisah para Rasul yang memberantas kesyirikan dan  juga peringatan keras langsung oleh Allah  terhadap segala bentuk kesyirikan.

Yang ketiga, menutup segala hal yang akan mengarahkan kepada kesyirikan. Ini juga mengikuti Rasulullah  yang banyak memberikan perintah untuk menutup segala jalan yang dapat mengantarkan kepada segala bentuk kesyirikan, sebagaimana beliau melarang para sahabatnya untuk mengatakan “maasya Allah wa syi’ta”(dengan kehendak Allah dan kehendakmu (wahai Rasulullah)) dan memerintahkan untuk menggantinya dengan ucapan “maasya Allah wahdahu (dengan kehendak Allah semata)”. Ini merupakan upaya untuk menutup jalan-jalan yang dapat mengantarkan kepada kesyirikan.

Yang keempat, memerangi kebid’ahan-kebid’ahan. Dan ini juga merupakan wasiat Rasulullah  sebagaimana dalam sabdanya,“wa iyyakum wal muhdatsatil umuur” ( dan berhati-hatilah kalian dari perkara bid’ah).

Ujian pun Datang
Saat beliau di Uyainah bersama Penguasa Uyainah  melaksanakan syariat Islam semaksimal mungkin,  pernah ada suatu kejadian. Datang seorang wanita yang mengaku berbuat  zina meminta untuk ditegakkan hukuman syar’i atasnya. Namun demikian, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab tidak lantas  bersegera mengiyakan. Akan tetapi menunggu pengakuannya hingga keempat kalinya.

Setelah itu pun beliau masih memperjelas dan menegaskan lagi keadaan wanita tersebut, apakah ia wanita yang sehat pikirannya ataukah tidak, apakah ia melakukannya karena pemerkosaan ataukah tidak. Setelah semuanya jelas, bahwa wanita itu dalam keadaan sehat akalnya dan tidak dalam keadaan dipaksa, maka tidak ada jalan lain, kecuali ketentuan syariat harus ditegakkan. Maka kemudian ditegakkanlah hukum rajam kepada wanita tersebut oleh penguasa.

Yang dilakukan Syaikul Islam ini adalah mencontoh persis apa yang dilakukan oleh Rasulullah. Yakni pada saat Rasulullah didatangi seorang wanita yang mengaku berzina, beliau pun menunggu pengakuannya hingga yang keempat, kemudian diperjelaskan keadaannya apakah dalam keadaan sehat pikirannya dan tidak dalam keadaan dipaksa atau terpaksa, baru kemudian dilakukan hukum rajam.

Demikian pulalah yang dilakukan Syaikhul Islam Muhammad bin Abdul Wahab. Maka yang beliau lakukan ini, sama sekali bukan merupakan pelanggaran syariat dan bid’ah, apalagi beliau tidak melakukannya sendirian akan tetapi atas persetujuan dan bersama penguasa. Bahkan yang mengeksekusi pertama kali adalah penguasa Uyainah, Usman bin Mu’amar sendiri.

Akan tetapi ujian dari Allah pun datang tak terelakkan. Semuanya terjadi  dengan kesempurnaan hikmah-Nya.  Peristiwa penegakkan hukum tersebut  sangat memicu penentangan dari berbagai pihak karena pada waktu itu banyak kaum muslimin yang tidak mengetahui hukum agama akibat tersebarnya kejahilan (kebodohan). Hingga puncaknya kemudian datang tekanan dari penguasa Ahsa’.

Sedemikian kuatnya tekanan ini menyebabkan penguasa Uyainah tidak kuasa menahannya.

Akhirnya, karena tekanan ini, Usman  bin Mu’ammar kemudian meminta Syaikhul Islam untuk meninggalkan Uyainah. Maka kemudian dengan berjalan kaki,  Syaikh pindah ke daerah Dir’iyyah.

Negeri Dir’iyyah
Alasan beliau memilih  daerah Dir’iyyah antara lain adalah karena daerah tersebut merupakan daerah yang terlepas dari pengaruh kekuasaan dari daerah lain. Dir’iyyah tidak seperti Uyainah yang terpengaruh oleh kekuasaan Ahsya’, sehingga terkadang tidak kuasa ketika mendapat tekanan darinya. Dir’iyyah merupakan daerah yang independen (berdiri sendiri) sehingga tidak ada kekhawatiran untuk mendapat tekanan dari daerah mana pun.  Alasan yang kedua adalah bahwa penguasa Dir’iyyah yakni keluarga al Su’ud terkenal sebagai keluarga penguasa yang sangat memerhatikan ilmu syar’i dan menerapkannya. Alasan yang lain adalah karena ada beberapa murid Syaikh sendiri yang bertempat tinggal di sana, sehingga sekiranya ada tempat persinggahan sementara.

Sesampainya di Dir’iyaah, maka disambutlah beliau oleh murid-muridnya di sana dan tinggal di salah satu rumah di antara mereka. Maka tinggallah beliau di sana memberikan pengajaran kepada murid-muridnya tanpa menampakkan diri. Dengan izin dari Allah, ternyata dari saudara-saudara Amir  Dir’iyyah saat itu -Muhammad bin Su’ud- ada  yang  telah mengenal Syaikh sebelumnya dengan perkenalan yang baik. Sehingga yang demikian ini menyebabkan mereka berupaya mempertemukan Syaikh dengan Amir Dir’iyyah. Akhirnya melalui  keluarga Amir Dir’iyyah bertemulah kedua tokoh tersebut.

Maka disampaikanlah oleh Syaikh tentang berbagai permasalahan syar’i sehingga pemaparan tersebut disambut baik oleh Muhammad bin Su’ud. Hal ini dapat dipahami karena penguasa Dir’iyyah tergolong cukup memiliki perhatian terhadap permasalahan diniyyah. Sehingga pada saat itu terjadilah kesepakatan untuk saling membela Islam di antara keduanya. Peristiwa ini terjadi pada tahun 1157 H / 1744 M. Boleh dibilang saat itulah titik awal munculnya Kerajaan Arab Saudi.

Oleh: Ustadz Qomar Z.A, Lc
Sumber: Majalah Qudwah Edisi 30 Vol 3 1436H/2015M

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini