Sunnah Dalam Shalat Yang Sering Ditinggalkan

Sunnah ini lebih terlihat pada seorang imam dalam shalat, meskipun sebenarnya berlaku juga bagi selain imam.

Itulah sunnah *berdiam sejenak setelah selesai membaca surat* (sebelum beralih ke ruku').

Sebaliknya, seringkali seorang imam berdiam lama setelah membaca Al-fatihah (sebelum membaca surat), dengan alasan ingin memberikan kesempatan bagi makmum untuk membaca Al-fatihah, padahal hal tersebut tidak memiliki sandaran hadits yang sahih.

Intinya, setelah membaca Al-fatihah sunnahnya tidak berdiam lama, tapi hendaknya berdiam sejenak untuk persiapan membaca surat setelah Alfatihah saja, bukan berdiam lama sekadar makmum membaca Alfatihah.

Dan setelah membaca surat, sunnahnya berdiam sejenak dan tidak langsung rukuk, sebagaimana dicontohkan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.


Syeikhul Islam -rohimahulloh- mengatakan:

"Tidak disunnahkan bagi imam, untuk berdiam agar makmumnya bisa membaca (Alfatihah) menurut pendapat mayoritas ulama, dan inilah madzhabnya (Imam) Abu Hanifah, Malik, Ahmad bin Hambal dan yang lainnya.

Hujjah mereka dalam hal ini adalah (hadits) bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak pernah berdiam agar para makmumnya membaca (Alfatihah), dan tidak ada satu orangpun yang menukil hal itu.

Bahkan telah valid dari beliau dalam kitab sahih, tentang berdiamnya beliau setelah takbiratul ihram. Dalam kitab sunan (empat) disebutkan bahwa "dahulu Beliau (saat berdiri dalam shalat) memiliki dua waktu berdiam; berdiam di awal bacaan, dan berdiam di akhir bacaan", dan itu adalah berdiam sejenak untuk pemisah saja, dan tidak cukup untuk membaca Alfatihah". [Alfatawal Kubro 2/292].

Syeikh Binbaz -rohimahulloh- juga mengatakan:

"Yang valid dalam beberapa hadits adalah dua waktu berdiam. Pertama: setelah takbiratul ihram, dan ini disebut berdiam untuk membaca doa istiftah. Kedua: di akhir bacaan sebelum imam ruku', dan ini adalah berdiam sejenak, yang memisahkan antara bacaan dengan ruku'.

Dan ada riwayat tentang waktu berdiam yang ketiga, (yaitu) setelah membaca Alfatihah, namun hadits yang menjelaskannya *lemah*, dan tidak ada dalil yang jelas padanya, sehingga afdhalnya ditinggalkan.

Adapun penyebutan bahwa berdiam di saat itu merupakan bid'ah, maka itu tidak benar, karena perselisihan dalam masalah itu sudah masyhur di kalangan ulama, dan ada syubhat bagi orang yang menganjurkannya, sehingga tidak sepantasnya masalah ini disikapi dengan keras".

[Majmu' Fatawa Syeikh Binbaz 11/84]

Al-Ustadz Musyaffa Ad Dariny -hafizhahullah-@STaushiyyah

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini