AWAS DA’I GADUNGAN PECANDU ROKOK ?

Bismillaah....

Pengemban risalah dakwah Islam adalah da’i yang memikul tugas agung dan mulia, sehingga Allah tidak membebankan kepada sembarangan orang untuk menjalankannya.

Orang-orang yang pertama kali Allah percayakan untuk mengemban amanat ini adalah para Nabi dan Rasul ‘alaihimussalaam, kemudian para ulama Rabbani (orang berilmu yang sejati) sebagai pewaris ilmu para Nabi.

Mereka menjadi panutan dan teladan bagi manusia. Pandangan manusia tertuju kepada mereka, gerak-gerik, sifat, dan kebiasaanya menjadi sorotan di masyarakat.

Namun, karena jauhnya masyarakat dari ilmu Syar’i maka banyak di antara mereka yang salah kaprah dalam mencari panutan, sehingga menyebarlah para da’i gadungan yang jauh dari  akhlaq Islami, seperti para da’i perokok.

AWAS DA’I GADUNGAN PECANDU ROKOK ?

Berikut ini akan dipaparkan beberapa hukum syar’i  menyangkut da’i yang suka merokok:

#Pertama: Seorang da’i atau kiyai perokok tidak pantas untuk dijadikan guru atau pengajar agama. Karena diantara syarat sebagai seorang guru agama adalah memiliki standar keislaman dan keimanan yang baik.

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda,

من حسن إسلام المرء تركة ما لا يعنيه
“Diantara indikasi baiknya keislaman seseorang adalah meningggalkan sesuatu hal yang tidak bermanfaaat baginya.” (HR. Tirmidzi dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu)

Pelajaran dari Hadits ini adalah  bahwa:

1. قال العلماء: أهم ما يعنيك فعل الواجبات، وأهم ما لا يعنيك فعل المحرمات، فمن حسن إسلام المسلم تركه ما لا يجوز له فعله؛ لأنه لا يعنيه، فترك المحرمات والمكروهات، وترك الكبائر والصغائر مما يعني الإنسان تركه
1. Para ulama mengatakan, ”Perbuatan bermanfaat yang paling utama untuk kamu lakukan adalah melaksanakan yang wajib. Dan perbuatan sia-sia yang paling utama untuk ditinggalkan adalah perbuatan haram. Maka, diantara indikasi dan standar baiknya keislaman seseorang yaitu  meninggalkan sesuatu yang terlarang dalam agama. Dengan demikian, meninggalkan hal-hal yang haram dan yang makruh (dibenci), dan meninggalkan dosa besar dan dosa kecil termasuk sesuatu yang bermanfaat jika seseorang meniggalkannya.

2. أن من لم يترك ما لا يعنيه فإنه ضعيف إيمانه وإن من كمال إيمان العبد تركه ما لا يهمه من الأقوال والأفعال
2. Orang yang tidak meninggalkan sesuatu yang tidak bermafaat baginya adalah orang yang lemah imannya. Sebaliknya, diantara indikasi kesempurnaan Islam seseorang adalah meninggalkan sesuatu yang tidak bermanfaat baginya, baik dari segi perkataan maupun perbuatan.

Seseorang yang lemah imannya bagaimana mungkin  bisa menjadi seorang da’i yang seharusnya menjadi dokter hati bagi mad’unya (jama’ahnya) yang butuh siraman keimanan dengan ilmu dan akhlaq mulia?

Jika seorang da’i yang masih sibuk dengan aktifitas dan permainan yang tidak berguna sudah diragukan kesholihannya dan bisa mengurangi kewibawaannya sehingga orang lain tidak mau belajar darinya, lantas bagaimana dengan seorang da’i yang jelas-jelas melakukan perbuatan haram seperti merokok?

Tentu keimanannya bisa dikatakan rusak (sangat kurang).Lalu bagaimana dia bisa memperbaiki keimanan orang lain sementara imannya sendiri rusak.

Allah ta’ala berfirman,

وَلاَ تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوا إِنَّ اللهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
“Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (Al-Baqarah: 195)

Tidak diragukan lagi bahwa merokok hukumnya haram secara syar’i dan terlarang secara medis, serta termasuk bagian tindakan asusila dalam masyarakat Islami. Hal itu dikarenakan kerusakan dan kebinasaan yang ditimbulkannya baik terhadap pelakunya maupun orang lain dan lingkungan.

#Kedua: Da’i dan kiyai perokok menjadi contoh teladan yang jelek bagi generasi muda.

Banyak generasi muda terutama para remaja bahkan dari kalangan wanitanya tidak merasa berdosa ketika merokok lantaran para kiyai saja yang dianggap “alim dan mengerti agama“ banyak yang merokok.

Maka tidaklah mengherankan jika banyak pemuda yang sulit untuk bertaubat dari rokok, bahkan kebrutalan mereka semakin menjadi-jadi. Benarlah apa yang diungkapkan dalam pepatah “Guru  kencing berdiri, murid kencing ke sana ke mari”.

Jadi, eksisnya para da’i perokok merupakan salah satu penyebab rusaknya umat dan mereka akan menuai dosa sebagaimana yang telah diperingatkan oleh Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam,

مَنْ سَنَّ في الإِسْلام سُنةً حَسنةً فَلَهُ أَجْرُهَا، وأَجْرُ منْ عَملَ بِهَا مِنْ بَعْدِهِ مِنْ غَيْرِ أَنْ ينْقُصَ مِنْ أُجُورهِمْ شَيءٌ، ومَنْ سَنَّ في الإِسْلامِ سُنَّةً سيَّئةً كَانَ عَليه وِزْرها وَوِزرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ بعْده مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أَوْزارهمْ شَيْءٌ
“Barang siapa yang mencontohkan akhlaq yang baik maka ia akan mendapatkan pahalanya dan pahala orang yang menirunya tanpa dikurangi sedikit pun pahala mereka, dan barang siapa yang mencontohkan akhlaq yang jelek maka maka ia akan mendapatkan dosa dan dosa orang yang menirunya tanpa dikurangi sedikit pun dari dosa mereka.” (HR. Muslim)

#Ketiga: Merokok merupakan syi’ar (identitas) orang fasik (Premanis).

Sudah dimaklumi, bahwa rokok merupakan “asesoris” yang tidak bisa terlepas dari lingkungan  maksiat seperti diskotik, bar, karaoke, club malam, rumah mesum dan sebagainya.

Seorang preman yang belum bisa merokok masih dikatakan banci oleh konco-konconya. Wanita yang belum berani merokok belum dikatakan “Jablay sejati” oleh krunya.

Lalu bagaimana dengan seorang da’i yang seharusnya memberantas syi’ar-syi’ar kemaksiatan tersebut malah yang paling “record” dalam  mengampanyekannya seraya berkilah “rokok hukumnya hanya makruh”.Padahal dalil-dalil sudah jelas menunjukkan keharamannya.

Maka apabila ia terus dalam kefasikannya setelah dinasihati, umat harus diingatkan untuk menjauhi majelisnya.

Imam Nawawi rahimahullah berkata ketika menjelaskan masalah ghibah yang diperbolehkan:

“Diantaranya, jika seseorang melihat penuntut ilmu sering menghadiri majlis taklim ahli bid’ah atau orang fasik, dan dia khawatir hal itu akan membahayakan penuntut ilmu tersebut, maka ia wajib menasehatinya, dengan menjelaskan keadaan gurunya tersebut, dengan syarat dia berniat menasihatinya.”

#Keempat: Nasehat Ulama tentang kehadiran di majlis ahlul bid’ah dan orang fasik.

Asy Syaikh Al ‘Utsaymin rahimahullah berkata,

”Jika kita mendapati seorang ahli bid’ah yang pakar dalam ilmu bahasa Arab, apakah kita boleh hadir di majlisnya? Maka hukumnya tidak boleh karena dampak negatif yang ditimbulkannya yaitu:

√ Ahli bid’ah tersebut akan  terpedaya (keGRan) dengan dirinya sehingga dia menyangka bahwa dirinya berada di atas kebenaran (sehingga sulit untuk bertaubat).

√ Orang awam akan tertipu  dengan ahli bid’ah tersebut karena melihat penuntut ilmu mondar mandir mengambil ilmu darinya, sementara orang awam tidak bisa membedakan antara ilmu Bahasa dengan ilmu Aqidah.”

#Kelima: Adapun mencarikan dana dan donatur untuk para da’i perokok maka termasuk perbuatan haram karena:

1. Tolong menolong dalam dalam perbuatan dosa dan maksiat dengan memberi peluang bagi mereka untuk menyia-nyiakan harta dengan cara “membakar duit” yang diinfakkan oleh pihak donatur.

Allah ta’ala berfirman,

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ
“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebaikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksaNya.” (Al Maidah: 2)

2. Mengkhianati amanah yang dipercayakan umat khususnya para donatur yang berniat untuk kepentingan agama agar manusia selamat dari penyimpangan. Bukan malah ikut andil dalam menyesatkan umat dan merusak akhlaq.

Allah ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَخُونُوا اللَّهَ وَالرَّسُولَ وَتَخُونُوا أَمَانَاتِكُمْ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ
“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.” (Al-Anfal: 27)

Wallahu A’lam.

Maraji’:
1. Hadits Al-Arba’in An-Nawawiyah no. 12
2. Syarh Hadits Arba’in, Syaikh ‘Athiyah Salim, Maktabah Syamilah.
3. HR. Muslim, Riyadhus Sholihin no: 171
4. Riyadhus Sholihin
5. Syarh Hilyah Thalibil ilmi

Oleh : Ustadz Hendra Abu Dihyah, Lc hafizhahullah
Sumber : sofyanruray

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini