gubernur sumbar beserta keluarga besar itikaf bareng, subhanallah

PADANG - Setiap Ramadhan, hal yang paling berkesan bagi saya adalah 10 hari terakhir Ramadhan. Berkumpul bersama seluruh keluarga, mulai dari istri, anak, menantu, hingga cucu. Saat semua anggota keluarga ada di sisi saya, kami semua melaksanakan iktikaf di masjid.

Saya memang meminta pada semua anggota keluarga agar pulang ke Padang pada 10 hari terakhir Ramadhan. Anak-anak yang tinggal di Bogor, Depok, Batam, biasanya pulang semua. Saya sendiri, setelah menjalankan tugas pada siang hari, dari berbuka hingga sahur saya usahakan tidak keluar kota. Sehingga, iktikaf bisa dilaksanakan dengan lebih maksimal.
gubernur sumbar beserta keluarga besar

Hanya saat itu saya memiliki waktu lebih luang untuk keluarga sekaligus beribadah. Bulan lain, seluruh waktu saya sudah habis untuk melaksanakan tugas. Jika bisa bertemu dengan anak, hanya bisa satu atau dua jam. Itu pun hanya satu-satu. Misalnya, saat ada tugas ke Jakarta, saya minta anak saya mampir ke hotel, berbincang sebentar kemudian berpisah lagi.

Namun, 10 hari terakhir Ramadhan, saya khususkan untuk beribadah bersama anak, istri dan keluarga besar. Bahagia sekali rasanya saat kami bisa membaca Al Quran bersama-sama (tadarus), bisa shalat berjamaah, bisa sahur bersama.

Biasanya, saya bersama keluarga iktikaf di masjid di lingkungan Gubernuran Sumbar. Karena masjidnya berada dalam lingkungan rumah dinas, hanya kami di situ. Kalaupun ada orang lain, hanya staf dan ajudan. Kadang kami juga iktikaf di masjid di kompleks Yayasan Adzkia Taratakpaneh, Kuranji.

Saat menjalankan iktikaf, biasanya hanya membawa peralatan tidur seadanya, misalnya kain sarung sebagai alas kepala. Banyak manfaat yang saya rasakan dengan iktikaf. Seperti kita ketahui, iktikaf adalah anjuran nabi, terutama pada 10 hari terakhir Ramadhan.

Hasil kajian, iktikaf bisa membantu meningkatkan daya tahan tubuh, membuat batin menjadi lebih tenang dan bisa membangkitkan kekuatan baru. Menghidupkan kembali hati dengan selalu melaksanakan ketaatan dan ibadah kepada Allah SWT. Karena dilaksanakan bersama keluarga, lewat iktikaf hubungan kami lebih dekat, sembari mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Ramadhan kali ini, rumah dinas gubernur masih direhab. Rencananya, saya dan keluarga melaksanakan iktikaf di Masjid Raya Jabal Rahmah, Lubukkilangan. Selama rumah dinas direhab, saya tinggal di Lubukkilangan dan itulah masjid terdekat dari rumah.

(IRWAN PRAYITNO)

*Sumber: fb Irwan Prayitno, reshare from portalpiyungan

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini