PERSIDANGAN ANTARA BANGSA PEMBEBASAN MASJID AL-AQSA DAN GOLONGAN TERTINDAS

(Ke arah menyatukan ummah dalam membebaskan Baitul Maqdis dan mengembalikan hak rakyat Palestin dan golongan yang ditindas.)

1.PENDAHULUAN

Tindakan regim Zionist baru-baru ini menghalang perlaksanaan solat di ruang dalam masjid Al Aqsa, menggalakkan para penceroboh Zionist merempuh dan menceroboh ruang masjid untuk melakukan upacara menyembelih kurban agama mereka di situ adalah suatu tindakan mengotorkan malah mencemarkan maruah rumah Allah. Tindakan jahat itu juga mencetuskan kebimbangan umat Islam seluruh dunia tentang hampirnya usaha mereka untuk merobah dan meyahudikan kawasan Baitul Maqdis berkenaan secara total dan menyeluruh. Seiring dengan itu maka beberapa gerakan Islam , Kesatuan Ulama Muslimin Sedunia telahpun tampil menyeru umat seluruhnya bangkit dan menentang perancangan jahat Zionist dan golongan yang bersekongkol dengan perancangan mereka.
PEMBEBASAN MASJID AL-AQSA

Oleh kerana umat Islam adalah ibarat satu entity yang sepadu dan bersatu lantaran Allah berfirman dalam Surah Al Anbia 92,

إِنَّ هَٰذِهِ أُمَّتُكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَأَنَا رَبُّكُمْ فَاعْبُدُونِ
Umat Islam ini adalah umat yang satu dan aku (Allah ) Tuhan Kalian dan sembahlah Aku.

Tambahan pula terdapat banyak firman-firman Allah dan hadith Rasulullah, yang jelas menunjukkan tentang kewajipan kita sebagai umat Islam untuk sama-sama bersatu mempertahankan dan memperjuangkan hak orang-orang Islam yang ditindas di mana sahaja; apatah lagi Baitul Maqdis merupakan kota suci ke-3 dan pernah menjadi qiblat pertama umat Islam.

Sebab itu umat Islam seluruhnya mesti ikut sama tolong menolong dalam mempertahankan kesuciaannya, justeru Allah berfirman

"وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ" (التوبة: 71)
“Dan orang mukmin lelaki serta perempuan setengah mereka merupakan penolong kepada setengah yang lain”. (Surah al-Taubah : 71)

Menurut Al-Qurtubi dalam menafsirkan ayat ini:

“Hati-hati mereka (orang-orang mukmin samada lelaki atau perempuan) adalah satu dari sudut berkasih sayang. Mereka menolong antara satu sama lain samada dalam keadaan senang, susah dan berhenti daripada melaksanakan kekerasan dan perkara yang ditegah”.

"وَإِنِ اسْتنْصَرُوكُمْ فِي الدِّينِ فَعَلَيْكُمُ النَّصْرُ" (الأنفال: 72)
“Jika mereka (orang-orang beriman yang lain) meminta pertolongan daripadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan”. (Surah al-Anfal : 72)

Nabi s.a.w. pernah berpesan bahawa orang muslim wajar menolong sesama muslim demi menentang kezaliman :

"انصر أخاك ظالماً أو مظلومًا"، قالوا: يا رسول الله، هذا ننصره مظلومًا، فكيف ننصره ظالماً؟ قال: " تَأخذَ فوقَ يديه ". أي تمنعه من الظلم. (رواه البخاري)
“Tolonglah saudaramu yang zalim dan dizalimi. Lalu para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah! Kami boleh menolong mereka yang dizalimi tetapi bagaimana kami menolong mereka yang zalim? Maka Rasulullah s.a.w. menjawab : Cegahlah dia dengan daya usaha, agar dia tidak melakukan kezaliman”. (Hadis Riwayat Bukhari dan Tirmizi)

Bahkan Nabi shallallahu alahi wasallam dengan tegas melarang kita mengkhianati dan membiarkan saudara muslim kita yang lain bersendirian dianiaya ; sebagaimana sabda baginda shallallahu alahi wasallam:

"ما من امرئ يخذل امرأ مسلما في موضع تنتهك فيه حرمته وينتقص فيه من عرضه، إلا خذله الله في موطن يحب فيه نصرته، وما من امرئ ينصر مسلما في موضع ينتقص فيه من عرضه وينتهك فيه من حرمته، إلا نصره الله في موطن يحب نصرته" (رواه أبو داود وأحمد)
“Mana-mana orang muslim yang membiarkan sahaja nasib seorang muslim yang lain di tempatnya dalam keadaan direndah-rendahkan maruah dan dinodai kehormatannya.(enggan menolong)nya nescaya Allah akan membiarkan nasib dia pula ketika mana dia sangat mengharap untuk mendapat pertolongan.

Sebaliknya setiap kali seorang muslim itu menolong seorang muslim yang lain di tempatnya dalam keadaan direndah-rendahkan maruahnya dan dinodai kehormatanmya nescaya Allah akan menolongnya pula ditempat di mana dia sangat mengharapkan pertolongan”. (Hadis Riwayat Ahmad dan Abu Daud)

Berdasarkan pertimbangan di atas Sekretariat Himpinan Ulama Rantau Asia, Persatuan Ulama Malaysia, Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia MAPIM dan Majma’ Alami Li Al Taqrib Bainal Mazahib dengan dibantu oleh beberapa pertubuhan NGO Islam lain bertekad untuk mengadakan suatu Persidangan Antarabangsa Pembebasan Majid Al Aqsa dan Membela Golongan Tertindas pada 16-18 Mei 2014m bersamaan 16-18 Rejab 1435h yang akan datang, demi menggalas tanggogjawab keagamaan, kemanusiaan dan sejarah umat Islam itu sendiri di Hotel Grand Blu Wave Shah Alam Selangor Malaysia.

reshare from +970 599 485 977

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini