MUSIBAH DI DUNIA LEBIH BAIK DARIPADA DI AKHIRAT

Saudaraku, musibah di dunia bisa jadi hukuman atas dosa-dosa yang kita kerjakan, namun itu sekaligus sebagai kenikmatan apabila kita hadapi dengan kesabaran dan memohon ampun kepada Allah ta'ala, karena hukuman di dunia lebih baik daripada hukuman di akhirat yang azabnya sangat keras.

➡ Rasulullah shallallahu'alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الْخَيْرَ عَجَّلَ لَهُ الْعُقُوبَةَ فِى الدُّنْيَا وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الشَّرَّ أَمْسَكَ عَنْهُ بِذَنْبِهِ حَتَّى يُوَفَّى بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Apabila Allah menghendaki kebaikan bagi hamba-Nya maka Allah menyegerakan hukumannya di dunia, dan apabila Allah menghendaki kejelekan bagi hamba-Nya maka Allah menahan hukuman atas dosanya sampai dibalas pada hari kiamat.” [HR. At-Tirmidzi dari Anas bin Malik radhiyallahu ’anhu, Shahihul Jaami’: 308]
doa tertimpa musibah

➡ Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin rahimahullah berkata,


لأن العقوبات تكفر السيئات فإذا تعجلت العقوبة وكفر الله بها عن العبد فإن يوافي الله وليس عليه ذنب قد طهرته المصائب والبلايا حتى إنه ليشدد على الإنسان موته لبقاء سيئة أو سيئتين عليه، حتى يخرج من الدنيا نقيا من الذنوب، وهذه نعمة لأن عذاب الدنيا أهون من عذاب الآخرة
"Karena hukuman-hukuman itu menghapuskan dosa-dosa, maka apabila hukuman seorang hamba dipercepat dan dengan itu Allah menghapus dosanya, ia akan berjumpa dengan Allah sedang ia tidak lagi menanggung satu dosa pun karena telah disucikan oleh berbagai musibah dan malapetaka tersebut.

Sampai-sampai kematian seseorang itu diberatkan karena masih tersisa satu atau dua kesalahannya, supaya ia keluar dari dunia ini dalam keadaan bersih dari dosa, dan ini adalah nikmat karena azab dunia lebih ringan dari azab akhirat." [Syarhu Riyadhis Shaalihin, 1/258]

Sumber: sufyanruray
Powered by Blogger.