RAHASIA KEADILAN ALLAH kepada hambaNYA

‎Seringkali: kita bertanya tentang keadilan Allah saat ada peristiwa yang kita anggap buruk menimpa kita, sementara kita beranggapan bahwa kita tak layak mendapatkannya. Mungkin cerita di bawah ini bisa menjawabnya.

Ketika Nabi Musa bermunajat di bukit Thursina , ia berdoa:‎
"Ya Allah, Engkau Maha Adil, tunjukkanlah keadilanMu padaku!"

Allah pun menjawab:‎
"Hai Musa, Jika Aku menampakkan keadilanKu padamu, engkau tidak akan sabar dan tergesa gesa menyalahkanKu."
RAHASIA KEADILAN ALLAH kepada hambaNYA

Lalu Musa menjawab:‎
"Dengan taufik Mu, aku akan sabar menerima dan menyaksikan keadilanMu."

Allah berfirman :
"Pergilah engkau ke sebuah mata air, bersembunyilah di dekatnya dan saksikan apa yang akan terjadi."

Musa pun pergi ke mata air yang di maksud.‎ Tak lama kemudian, datanglah seorang penunggang kuda, lalu turun untuk minum air. Saat itu si penunggang kuda sedang membawa sekantong uang.

Dengan tergesa gesa, ia pergi sehingga lupa membawa kantong uangnya. Tak lama kemudian datanglah seorang anak kecil untuk mengambil air. Ia melihat kantong itu lalu bocah itu mengambilnya dan terus pergi.

Setelah anak itu pergi, datanglah seorang kakek buta. Si kakek buta mengambil air untuk wudhu dan beribadah. Selesai beribadah datanglah penunggang kuda tadi yang bermaksud mengambil kantong uangnya. namun ia hanya menemukan Si kakek buta yang sedang berdiri mau beranjak pergi.

"Wahai kakek tua, kamu pasti mengambil kantongku yang berisi uang?"  Bentak si penunggang kuda.

Kagetlah si kakek, lalu berkata:
"Bagaimana saya bisa mengambil kantongmu, sementara saya ini buta?"

"Jangan dusta kamu!l" Bentak si penunggang kuda.

Setelah bersitegang, kakek itu pun dibunuhnya. Kemudian ia menggeledahnya baju si kakek, namun tidak menemukan apa apa.

Saat melihat kejadian tersebut Nabi Musa protes kepada Allah:
"Ya Allah, hamba sungguh tidak sabar melihat kejadian ini. Namun hamba yakin Engkau Maha Adil. Mengapa ini bisa terjadi?"

Lalu Allah mengutus Malaikat Jibril untuk menjelaskan:
"Wahai Musa, Allah Maha Mengetahui hal hal gaib yang tidak engkau ketahui.‎ Anak kecil itu sebenarnya mengambil haknya sendiri.

Dahulu ayahnya pernah bekerja pada si penunggang kuda, tetapi jerih payahnya tidak dibayarkan. Jumlah yang harus dibayarkan sama persis dengan yang diambil anak itu.

Sementara kakek buta adalah orang yang membunuh ayah anak kecil itu sebelum ia mengalami kebutaan."

Saudaraku...‎
Betapa pentingnya kita mengenal (ma'rifah) kepada Allah, agar hati kita selalu berprasangka baik pada Nya. Sering karena keterbatasannya, manusia tidak mampu membaca keadilan Allah secara tepat. Ia menganggap Allah tidak adil karena keputusanNya dirasa merugikannya.

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu" ( Qs . 2 : 216 ).

Allah Maha Adil dan memberikan sesuatu kepada manusia dengan jalan terbaik menurut perhitungan Nya, bukan menurut nafsu atau kepentingan kita.‎ Jadi, tidak ada satu pun ketentuan Allah yang gagal dan buruk. Namun kitalah yang belum mengerti hakikatnya.

Wallahu a'lam..!!!‎

Reposted,,,,,,

catatan
jika kisah ini ada referensi shohih, harap di konformasikan kepada kami untuk di cantumkan sumbernya, jika tidak maka akan kami sampaikan kepalsuannya

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini