SEHARUSNYA KAUM MUKMININ TIDAK MEMILIH YANG LAIN…

[1]- Allah -Ta’aalaa- berfirman:

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ...

“Dan tidaklah pantas bagi laki-laki yang mukmin dan perempuan yang mukmin: apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan; akan ada pilihan (yang lain) bagi mereka tentang urusan mereka…” (QS. Al-Ahzaab: 36)

 [2]- Keputusan Allah dan Rasul-Nya Tentang Perubahan Dan Perbaikan

Kalau sudah ada keketapan dari Syari’at; maka janganlah memilih yang lain karena berbagai alasan: apakah alasan ketakutan, atau masalah politik.
SEHARUSNYA KAUM MUKMININ TIDAK MEMILIH YANG LAIN…

Syaikh ‘Abdul Malik bin Ahmad Ar-Ramadhani Al-Jaza-iri -hafizhahullaah- berkata:

[PERBAIKAN DARI MANA?]

“[3]- Apakah perbaikan dimulai dari pemerintah atau dengan cara memperbaiki umat? …

Maka jawabannya … terdapat dalam nash ayat dan hadits -dan tidak boleh berijtihad ketika ada nash-.

Allah -Ta’aalaa- berfirman:


...إِنَّ اللَّهَ لا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ...
“…Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan mereka sendiri…” (QS. Ar-Ra’d: 11)

Maka, alangkah jelasnya ayat ini! Akan tetapi, walaupun jelas; tetap saja banyak  orang-orang yang manamakan diri mereka dengan harakah (pergerakan) Islami; mereka telah berijtihad, dan keadaan mereka seolah-olah berkata: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah pemerintah mereka!!” Laa Haula Wa Laa Quwwata Illaa Billaah. Seakan mereka menutup mata dari Siroh (perjalanan hidup) Nabi -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- yang menafsirkan penjelasan ini. Mereka mengabaikan bahwa: sesungguhnya mereka tidak akan jaya sebelum mereka menjadikan agama ini sebagai sumber hukum  dalam diri-diri mereka; berdasarkan hadits Ibnu ‘umar -radhiyallaahu ‘anhumaa-, bahwa Nabi -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:


إِذَا تَـبَايَـعْـتُـمْ بِـالْـعِـيْـنَـةِ، وَأَخَــذْتُـمْ أَذْنَـابَ الْـبَقَرِ، وَرَضِيْـتُمْ بِـالـزَّرْعِ، وَتَرَكْــتُمُ الْـجِهَـادَ؛ سَلَّـطَ اللهُ عَـلَيْكُمْ ذُلاَّ؛ لا يَـنْـزِعُـهُ حَتَّى تَـرْجِــعُــوْا إِلَـى دِيْــنِـكُمْ.
“Jika kalian telah berjual beli dengan sistem Bai’ul ‘Iinah, kalian memegang ekor-ekor sapi dan ridha dengan pertanian, dan kalian meninggalkan jihad; niscaya Allah akan menjadikan kehinaan menguasai kalian, Dia tidak akan mencabut (kehinaan) itu dari kalian; hingga kalian kembali kepada agama kalian.”

Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan hadits ini Hasan.

Inilah hukum Allah dan Rasul-Nya;

...فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَ اللَّهِ وَآيَاتِهِ يُؤْمِنُونَ
“…maka dengan perkataan mana lagi mereka akan beriman setelah Allah dan ayat-ayat-Nya.” (QS. Al-Jaatsiyah: 6)

[REALITA SEBAGAI DALIL???!!!]

[4]- Waspadalah wahai para ikhwan! Jangan sampai menolak kebenaran hanya karena berhukum dengan kondisi yang ada, atau menolaknya kaena terpedaya oleh pengalaman, atau hanya karena ingin memuaskan kepicikan akal!

Bukankan Allah telah menegaskan bahwa tiada yang dapat berkuasa, memerintah, menciptakan keamanan dan meraih kemenangan; kecuali dengan bantuan Umat?!

Umat yang manakah itu?

Umat itu adalah Umat ahli ibadah sekaligus memiliki Tauhid yang murni. Silahkan baca firman Allah berikut ini ….:


وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الأرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang shalih, bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan mengubah (keadaan) mereka -sesudah mereka berada dalam ketakutan- menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu apa pun. Dan barang siapa yang (tetap) kafir setelah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (QS. An-Nur: 55)…

[WAS-WAS SETAN!]

[5]- Keterlibatan dalam kancah politik dewasa ini merupakan jebakan Setan untuk membinasakan siapa saja yang terlibat, dengan kesudahan yang sangat tragis! SETAN BERRHASIL MEYAKINKAN DENGAN BISIKAN:

- JANGAN SERAHKAN JABATAN-JABATAN STRATEGIS TERSEBUT KEPADA KAUM FASIK DAN SEKULER!

- Seorang muslim tidak boleh berjalan lamban seperti siput!

- KALAU TIDAK MELALUI PERJUANGAN PAK MENTERI FULAN; NISCAYA UNDANG-UNDANG KOMUNIS ITU NYARIS DISAHKAN!

Dan bisikan-bisikan manis lainnya yang tidak berlandaskan pandangan Syari’at dan hanya berlandaskan analisa realita secara membabi buta.

Orang yang jernih pengamatannya, tentu dapat melihat bahwa sekelompok orang yang masuk dalam kancah politik; MEREKA INGIN  MENGADAKAN PERUBAHAN; TETAPI TERNYATA MEREKA SENDIRI YANG BERUBAH. Orang semacam inilah yang patut dikenai kecaman Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam-:

وَمَنْ أَتَى أَبْوَابَ السُّلْطَانِ؛ افْتُتِنَ،
 “Barangsiapa yang mendatangi pintu-pintu penguasa/pemerintah; maka dia akan terkena fitnah.”

HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasa-i, Ahmad, Al-Baihaqi dalam “Syu’abul Iimaan”, dan derajat hadits ini adalah Shahih…

[SELAMATKAN DIRIMU TERLEBIH DAHULU!]

[6]- Apabila kepentingan agamamu bertabrakan dengan kepentingan orang lain; maka dahulukanlah kepentinganmu -kalau penggabungan keduanya hanya akan membahayakan jiwa-. Allah -Ta’aalaa- berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَيْكُمْ أَنْفُسَكُمْ لا يَضُرُّكُمْ مَنْ ضَلَّ إِذَا اهْتَدَيْتُمْ...
“Wahai orang-orang yang beriman! Jagalah dirimu; (karena) orang yang sesat itu tidak akan membahayakanmu apabila kamu telah mendapat petunjuk…” (QS. Al-Maa-idah: 105).”

[Madaarikun Nazhar Fis Siyaasah (hlm.132-135)]

-ditulis oleh Ahmad Hendrix-
repost from group dakwah via whatsapp

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini