Beribadah Sesuai Passion, pilihlah ibadah sunnah rutinitas dan andalan kita

Ada seorang kiyai berpesan, ‘Nek raiso kabeh, ojo ditinggal kabeh’… pernyataan ini saya dengar dari kajian beliau bakda subuh, waktu itu saya masih usia SMP. Hanya pesan ini perlu sedikit koreksi. Karena yang lebih tepat, seperti yang dikatakan pepatah arab,

مَا لَا يُدْرَكُ كُلُّه لَا يُتْرَكُ جُلُّهُ
Sesuatu yang tidak bisa dilaksanakan semua, jangan tinggalkan yang penting.
Beribadah Sesuai Passion

Menjadi orang yang ahli puasa, ahli shalat, ahli membaca al-Quran, ahli tahajud, ahli sedekah… hampir mustahil bisa dilakukan orang di zaman sekarang. Kita punya banyak keterbatasan…

Tapi bukan berarti kita tinggalkan semuanya. Ini kesalahan… tapi ambil yang paling penting.

Minimal dari masing-masing ibadah wajib, ada ibadah sunah yang mengiringinya, meskipun tidak banyak.

Dan pilih salah satu ibadah sunah yang menjadi rutinitas dan andalan kita… anggap ibadah ini passion kita.

Semoga ibadah ini menjadi sebab, Allah memasukkan kita ke surga…

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
فَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصَّلاَةِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الصَّلاَةِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الْجِهَادِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الْجِهَادِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصِّيَامِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الرَّيَّانِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصَّدَقَةِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الصَّدَقَةِ
“Orang yang termasuk golongan ahli shalat maka ia akan dipanggil dari pintu shalat. Orang yang termasuk golongan ahli jihad akan dipanggil dari pintu jihad. Orang yang termasuk golongan ahli puasa akan dipanggil dari pintu Ar-Rayyan. Dan orang yang termasuk golongan ahli sedekah akan dipanggil dari pintu sedekah.” (HR. Bukhari 1897 dan Muslim 1027)

Dulu sahabat Ibnu Mas’ud radhiyallahu 'anhu jaran puasa sunah.. ketika beliau ditanya, mengapa jarang puasa sunah?

Jawab beliau,
إِنِّي إِذَا صُمْتُ ضَعِفْتُ عَنِ الصَّلَاةِ وَالصَّلَاةُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنَ الصِّيَام ، فَإِنْ صَامَ صَامَ ثَلَاثَةَ أَيَّام مِنَ الشَّهْر
Kalau saya rajin puasa, nanti saya jadi lemes, dan tidak bisa rajin shalat sunah. Sementara shalat sunah lebih saya sukai dari pada puasa sunah.

Ibnu Mas’ud hanya puasa sunah 3 hari tiap bulan. (HR. Baihaqi dalam Syua’bul Iman 2018 & Thabrani dalam Mu’jam al-Kabir, 8869).

Kenali ibadah yang menjadi passion anda… dan jadikan itu sebagai andalan anda…

Oleh : Al-Ustâdz Ammi Nur Baits

posting ini bermanfaat? bantu kami dengan klik like/share, syukron

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

artikel baru hari ini :

cari artikel ?. ketik dibawah ini