nasehat ustadz arifin badri "Doaku teruntuk aksi 4 November."

Saat ini ummat Islam di nusantara terbakar amarahnya gara gara mendengar AHOK menistai satu ayat Al Qur'an, padahal vidio penistan itu yang ngunggah pertama kali adalah pemda negri Fatahillah sendiri, alias kemungkinan besar itu suruhan AHOK, baru selanjutnya menyebar secara luas.

Namun tahukah saudara, apa dosa AHOKyang terbesar, yang lebih pantas untuk kita ingkari dan kita perjuangkan untuk dirubah?
Doaku teruntuk aksi 4 November

apakah penistaannya kepada ayat Al Qur'an atau korupsi ORA WARAS, atau mulutnya yang kotor suka memaki?

Ketahuilah dosa dia terbesar dan pengkhianatannya terbesar kepada negri ini dan juga kepada ummat Islam sejatinya bukanlah penistaannya kepada ayat Al Qur'an, namun kekufurannya kepada Allah Ta'ala.

AHOK meyakini bahwa Allah Ta'ala memiliki istri, anak keturunan dan Allah Ta'ala beserta anak semata wayangnya kalah melawan orang-orang Romawi, hingga akhirnya anaknya yang semata wayang tersebut gugur di tangan musuh-musuhnya.

ﺗَﻜَﺎﺩُ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕُ ﻳَﺘَﻔَﻄَّﺮْﻥَ ﻣِﻨْﻪُ ﻭَﺗَﻨﺸَﻖُّ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽُ ﻭَﺗَﺨِﺮُّ ﺍﻟْﺠِﺒَﺎﻝُ ﻫَﺪًّﺍ {90} ﺃَﻥ ﺩَﻋَﻮْﺍ ﻟِﻠﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﻭَﻟَﺪًﺍ{91} ﻭَﻣَﺎ ﻳَﻨﺒَﻐِﻲ ﻟِﻠﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺃَﻥ ﻳَﺘَّﺨِﺬَ ﻭَﻟَﺪًﺍ {92} ﺇِﻥ ﻛُﻞُّ ﻣَﻦ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕِ ﻭَﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﺇِﻟَّﺎ ﺁﺗِﻲ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﻋَﺒْﺪًﺍ {93} ﻟَﻘَﺪْ ﺃَﺣْﺼَﺎﻫُﻢْ ﻭَﻋَﺪَّﻫُﻢْ ﻋَﺪًّﺍ {94} ﻭَﻛُﻠُّﻬُﻢْ ﺁﺗِﻴﻪِ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻓَﺮْﺩًﺍ
hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh, karena mereka mendakwa Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak. Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak.Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. Sesungguhnya Allah telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri. (Maryam 90-95)

Jadi, kalau AHOK menghina ayat Al Qur'an kita marah besar, maka sejatinya jauh-jauh hari dia telah melakukan hal yang lebih besar, yaitu menghina Allah Ta'ala tidak esa, karena beranak dan beristri, lalu kalah melawan musuh-musuhnya hingga putra yang semata wayang gugur di tangan musuh dengan cara yang keji. 

Lebih parah lagi, hingga saat ini katanya darah AHOK dan teman-temannya malah meminum darah putra tuhannya tersebut.

Pertanyaanya, mengapa baru sekarang kita mara besar? 
Kemana kita kemarin? 
Kalaupun anda marah dan benci, bagaimana cara kita marah kemarin? 
Dengan turun ke jalan atau duduk di masjid meneguhkan iman, agar tidak luntur oleh bisikan kaum JIN?

Karenanya, coba simak kembali ayat di atas, langit dan bumi seakan hendak pecah atau meledak karena murka mendengar AHOK dan teman-temannya mengatakan demikian ini.

Lalu solusinya bagaimana?

Saya yakin, anda sepakat dengan saya bahwa solusinya ialah kembali ke masjid, mengajarkan tauhid, mengajarkan iman yang benar, bila tiba saatnya maka kepongahan para peminum darah putra semata wayang tuhannya bisa diislamkan,atau tidak dipungut U-peti, dan kalau tidak ya dikirim ke negri nenek moyang mereka LONDO DOWO, atau BOLO LONDO sino.

Dakwah tauhid, ya dakwah tauhid itulah solusinya, sebagaimana yang Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ajarkan kepada sahabat Mu'az bin Jabal agar memprioritaskan tauhid dalam dakwahnya.

Namun bila anda tidak menerima saran saya, atau status saya ini dan anda tetap mau turun ke jalan, maka saya memohon kepada Allah Ta'ala dengan menyebut nama-nama-Nya yang Maha Indah dan sifat-sifat-Nya Maha Tinggi, semoga upaya antum menjungkalkan AHOK dilindungi Allah dari makar AHOK dan bala tentaranya sehingga tidak anarkis dan tidak berujung pada perang saudara dengan aparat yang nota bene mereka juga muslim seperti anda. Amiin

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar.

(Ditulis pukul 08:00 WiB, Senin 31 Oktober 2016).
Dr Muhammad Arifin Badri, M.A (Ketua STDI Imam Syafi'i, Jember).

repost from group dakwah via whatsapp

sedikit editan oleh admin

artikel baru hari ini :

---------------------------------------------------------------------------
hanya dengan 5.000 rupiah donasi yang saudara/i berikan membantu kami
mewujudkan komputer khusus dakwah media ini

kirim ke no rekening bri 3343-01-023572-53-6 atas nama atri yuanda
atau ke paypal.me/atriyuanda

setelah transfer, informasikan ke kami dengan mengirim pesan
dengan format #nama#usia#asal daerah#jumlah donasi kirim ke 085362377198

total donasi masuk hingga hari ini telah terverifikasi sebesar Rp.1.920.000
total donasi yang dibutuhkan sebesar Rp.6.500.000
*program ini ditutup setelah dana pembelian komputer memadai*

pengen dialog santai, silahkan inbox kami. syukron

cari artikel ?. ketik dibawah ini